Jadi Geng OKC

Join OKC Networkedblog Team

Friday, March 14, 2014

Mengapa Israel mencari imam Mahdi? - Meh baca apa kata syiah



Artikel ini adalah artikel syiah untuk menunjukkan kebenaran mereka dan memburukkan sunni. Penulis asal meletakkan mujahiddin Syria dan mujahiddin Taliban sebagai pengganas yang dibiayai Saudi untuk memusnahkan syiah. Apa yang menarik adalah cerita kelahiran imam mahdi di Iraq dan ghaib setelah bapanya mati dibunuh.

Sekiranya anda boleh memahami bahasa Inggeris, gua cadangankan anda membaca artikel asalnya sila terus ke bahagian bawah kerana entri ini ada dua bahagian satu berbahasa melayu dan satu lagi berbahasa Inggeris. Alih bahasa dengan bantuan google ini tidak menarik... gua sendiri fenin mengeditnya..
Asal dapat sedikit gambaran sudah... silakan

Mengapa Israel mencari imam Mahdi? 

Semasa pendudukan AS di Iraq, sudah menjadi rutin bagi mereka untuk menyiksa orang-orang Iraq di berbagai penjara seperti Abu Ghraib oleh pengawal penjara dengan tektik yang dipelajari mereka di kem-kem latihan Israel.

Seperti yang dinayatakan oleh Robert Fisk "‘Abu Ghraib torture trail leads to Israel" Salah satu pertanyaan paling membingungkan selama soal siasat adalah “di mana lelaki yang bernama Imam Mahdi bersembunyi?”

Menurut Mohabat News, sebuah pejabat berita Kristian Iran pro-Israel, ketakutan kepada imam Mahdi begitu kuat sehingga mereka mendedahkan tentang bagaimana CIA dan MI6 telah mengunjungi Iraq selama 20 tahun terakhir untuk mendapatkan informasi tentang Imam Mahdi; bagaimana mereka menyiksa para ulama dan orang kampunyanf tak berdosa semata-mata untuk mengetahui di mana imam Mahdi dilihat kali terakhir? Di kota mana? Bila dia akan muncul lagi?

Media Korporat Amerika telah menunjukkan dokumentari-dokumentari sinis yang menggambarkan seorang Almasih ghaib yang tampak menasihati para politkus Iran dari tempatnya yang tersembunyi dan mengatur akhir zaman (Armageddon).

Jadi, siapakah Imam Mahdi ini sehingga Zionis yang mengawal Kongres Amerika dan sistem kewangan dunia beriya-iya benar mencari beliau untuk dibunuh??

Imam Mahdi merupakan imam keduabelas Syiah dan menurut hadis-hadis Islam dia berada dalam kegaiban dan akan kembali ke dunia untuk kedamaian serta keadilan di muka bumi. Dia dilahirkan pada 29 Julai 869 di kota Samarra, Iraq oleh seorang ibu bernama Nargis yang merupakan seorang yang keturunan Romawi.

Dia tetap disembunyikan sejak kelahirannya hingga ghaib karana penguasa masa itu, Abbasiah, tahu akan ramalan tentang Imam Mahdi yang akan melawan penindasan dan kezaliman. Dinasti Abbasiah tahu bahwa yang dijanjikan tersebut adalah putra dari imam Syiah ke sebelas, Imam Askari.

Dengan tujuan membunuh anak kecil yang baru lahir, mereka terus menjaga rumahnya, memeriksa para wanita yang bersama anak kecil.

Menurut kisah, kelahiran anak tersebut dirahasiakan sehingga beberapa tahun. Namun setelah Imam Askari dibunuh, putranya yang berusia sekitar 4 tahun terus ghaib. Dia muncul kembali beberapa tahun kemudian namun menghilang lagi setelah para pemburunya berkumpul.

Sama ada cerita ini benar atau tidak, namun yang aneh adalah kisah ini terus berlanjutan sampai hari ini; selama ribuan tahun para penguasa kejam terus memburu untuk membunuhnya. Baru-baru ini, Melanie Phillips seorang penyiar bagi Zionis dalam acara BBC Question Time kembali membincangkan tentang Imam Mahdi yang bersembunyi di Iran dan akan datang mengyebabkan Armageddon.

Memang Zionis ingin berperang melawan Iran, tapi yang membuat tidak masuk akal adalah mengapa mereka masih mencari seorang lelaki yang telah menghilang lebih dari seribu tahun yang lalu? Imam yang ghaib telah menjadi kepercayaan Syiah dan suni Islam selama berabad-abad.

Kristian percaya bahwa Jesus Sang Penyelamat akan kembali untuk melawan anti-Kristus (dajal) sementara orang Yahudi mempertaruhkan perang dunia ketiga untuk membongkar kota suci ketiga Islam, Masjidil -Aqsa untuk membangun kuil ketiga supaya Almasih Yahudi dapat kembali dan membawa mereka menguasai dunia.

Menurut para skeptis dan sekularis yang dididik Barat, semua ini hanyalah kisah-kisah Alkitab, namun yang masih tetap membingungkan mengapa Israel mencari Imam Mahdi?

Sebagai fakta pemburuan ini, kita tidak boleh mengabaikan kisah-kisah yang muncul dari Iraq tentang langkah-langkah yang telah mereka lakukan untuk mencari Imam Mahdi. Pada tahun 2006, makam ayah Imam Mahdi di kota Samarra, yang merupakan sebuah tempat yang menandai kelahiran dan keghaiban Imam Mahdi, dibom oleh tentera yang berpakaian seperti pasukan pengaman. Para tentera pengaman tersebut memasuki makam, mengikat para penjaga, dan memasang bom. Menurut para penjaga, pasukan keamanan itu membuka makam dan mengambil sesuatu dari dalamnya. Ramai yang percaya bahawa mereka mengambil beberapa pakaian dari tubuh Imam Askari untuk menentukan DNA imam Mahdi..

Namun selama berabad-abad melalui pembiayaan besar-besaran dan manipulasi, Zionis berjaya meyakinkan Kristian bahwa Islamlah yang jahat dan harus dilawan melalui persatuan Kristian/Zionis. Sebagian besar Kristian Alkitab di Amerika memiliki hubungan yang kuat dengan Zionis. Amat mengejutkan mereka ketika seorang Kristen Katolik, Hugo Chavez, berpidato setelah melakukan pertemuan penting dengan Presiden Iran, Mahmoud Ahmadinejad: “Bagi kami para Kristian sejati, Jerusalem adalah tempat yang sangat suci di mana Jesuas akan datang berganding tangan dengan Hazrat Mahdi sehingga perdamaian akan menyelimuti seluruh dunia.”

Kenyataan bahwa Chavez mengisyaratkan bahwa umat muslim dan Kristian akan bersatu melawan kejahatan adalah sesuatu yang tidak diinginkan oleh Zionis. Mereka telah menghabiskan berbillion dolar pada lembaga think tank Islamfobia dan media untuk meminggirkan umat islam.

Sebuah wawancara yang dilakukan Ann Curry (NBC) dengan Presiden Iran, Ahmadinejad, pada tahun 2009 tidak ditayangkan karena jawaban presiden tentang imam yang ghaib tidak mendukung pandangan mereka yang inginkan “bahawa dia akan menghadirkan apokalips”.

Presiden Ahmadinejad memperbetulkan pernyataan Ann Curry dengan mengatakan: “Apa yang telah dikatakan tentang sebuah perang apokalips dan perang dunia… merupakan rekaan Zionis. Imam akan datang dengan logika, budaya, dan ilmu pengetahuan. Dia akan datang sehingga tidak ada lagi perang. Tidak ada lagi permusuhan dan kebencian. Tidak ada lagi pertentangan… dia akan datang bersama Jesus Kristus. Keduanya akan kembali bersamaan dan bekerja sama untuk memenuhi dunia ini dengan cinta.”

Apakah “perasaan tentang Almasih” ini merupakan alasan dari pencarian terhadap Imam Mahdi? Jika mereka menyadari kedatangannya, maka mereka seharusnya juga menyadari hadis yang menyatakan bahwa “para pasukan membawa bendera hitam akan datang dari Khorasan dan tidak ada kekuatan yang dapat menghentikan mereka sampai akhirnya mereka tiba di Baitulmakdis (Masjidilaksa) untuk menaikkan bendera mereka.”

Fakta bahwa Iran tidak mengusahakan bom nuklear sebagaimana yang dinyatakan IAEA, tapi mengapa Israel masih terus mendorong peperangan menguatkan lagi bukti imam keduabelas Syiah, Imam Mahdi, berasal dari Khorasan, Iran. Khorasan merupakan daetah timur laut Iran tapi juga mencakup beberapa bagian Asia Tengah dan Afghanistan.

Di manapun AS dan Israel menciptakan peperangan mereka selalu menggunakan bom yang mengandung fosforus, hal ini menunjukkan fakta bahwa perang-perang tersebut bukan tentang demokrasi, tapi memastikan bahwa mereka meninggalkan generasi mendatang yang lumpuh dan termutilasi sehingga tidak pernah dapat membentuk sebuah gerakan menentang mereka.

Sepuluh tahun setelah dimulainya pencerobohan AS di Iraq, para doktor menyaksikan sejumlah besar kes kanser abnormal dan cacat lahir yang berkait dengan penggunaan uranium terdeplesi dan fosforus putih oleh tentara AS. Jumlah cacat lahir di kota Fallujah telah megatasi jumlah mangsa di kota Hiroshima dan Nagasaki. Bocoran dokumen tentera Afghanistan oleh The Danish Daily menunjukkan lebih dari 1.100 kes di mana pasukan pimpinan AS telah menggunakan granat, roket, dan bom fosforus putih di beberapa wilayah Afghanistan.

Hadis-hadis tentang kedatangan Imam Mahdi yang memimpin tentara pembawa bendera hitam juga menyebutkan bahwa sedikit orang Arab yang akan mendukung tentera ini dan justru berpihak pada para zalim. Orang-orang Arab yang akan bersama dengan imam telah terindikasi siapa mereka, iaitu tentara kecil Hizbullah yang telah mengalahkan Israel, sebuah negara bersenjatakan nuklear.

Para pejuang Hizbullah mungkin memiliki kelengkapan yang sedikit tapi memiliki semangat yang sama dengan pasukan yang dipimpin Imam Ali bin Abi Thalib ketika menghancurkan benteng Yahudi di Khaibar, semangat yang sama dengan Imam Husain di Karbala di mana pasukannya yang berjumlah 72 orang melawan tentara Yazid berjumlah 10.000 pasukan.

Sangat menyedihkan bahwa hadis yang berusia lebih dari seribu tahun menyebutkan bahwa banyak orang Arab akan bekerja sama dengan para tiran untuk melawan kedatangan imam. Siapakah orang-orang Arab ini?

Kita telah melihat Arab Saudi dan penguasa-penguasa Teluk yang bersekutu dengan Israel dan tidak ada lagi yang lebih jelas daripada konflik Syria saat ini. Israel bersama dengan Arab Saudi dan Qatar memaksakan perang terhadap Syria dan Iran dengan menyalurkan sejumlah besar wang dan senjata kepada FSA di Syria. Membunuh pengikut Syiah merupakan agenda.

Jurnalis Seymour Hersh dalam artikel New Yorker, “The Redirection”, menyoroti seluruh fokus pemerintahan Bush adalah untuk menekan Iran dan melemahkan Hizbullah melalui kerja sama dengan Arab Saudi yang membiayai kelompok ekstrimis.

New World Order telah berjaya mencipta kekuatan brutal dalam Islam , sebuah kekuatan yang menghalalkan pemerkosaan wanita dan anak-anak dan menunjukkan potongan tubuh yang dipenggal dalam video YouTube.

Bentuk intoleransi Islam ini dicipta oleh agen Inggris, Muhammad bin Abdul Wahab, dan disebarkan oleh regime Saudi yang melihat pengikut Syiah sebagai musuh, dan bukan Israel.

Abdallah Tamimi, salah seorang pemimpin Tentera Pembebasan Syria (FSA), telah meminta pertolongan Israel untuk membentuk pemerintahan suni untuk menindas pengikut Syiah, Kristen, dan Druze, dan menekankan bahwa “Israel bukanlah musuh kami, kami ingin Israel menolong kami.”

Arab Saudi dan Israel juga adalah pembiaya perang sektarian di negara-negara seperti Pakistan, Afghanistan, dan Iraq dengan jumlah kematian pengikut Syiah yang merisaukan. Wikileaks AS Lahore menunjukkan bagaimana Arab Saudi mengeluarkan biayai jutaan dolar untuk Ahl-e Hadith dan sejumlah ulama di kawasan itu.

Jumlah kematian pengikut Syiah di Pakistan telah meningkat dan meskipun usaha telah dilakukan oleh kelompok suni dan Syiah untuk bersatu menghentikan pembunuhan, namun masa depan masih terlihat berdarah setelah Nawaz Shariff yang berkuasa dengan bantuan dana Saudi akan mengizinkan orang Saudi untuk bebas melakukan seperti apa yang telah dilakukannya di Afghanistan, iaitu melatih pemuda Afghanistan di madrasah-madrasah yang dibiayai Saudi untuk menciptakan Taliban intoleran dan juga takfiri pembunuh di Suriah.

Mungkin saja bahwa keyakinan Milenarianisme akan semakin kuat ketika para pemimpin dan penguasa dunia bekerja dengan para pendukung New World Order, menyeret negara dan penduduk mereka kepada penjajahan dan perbudakan, dan satu-satunya organisasi (PBB) yang seharusnya melindungi negara beserta hak-haknya adalah “… sebuah hal yang tidak masuk akal, tidak adil, dan benar-benar sebuah struktur dan mekanisme yang tidak demokrasi. Melalui penyalahgunaan mekanisme yang telah dilakukan Amerika dan sekutunya berjaya menyamarkan intimidasi mereka sebagai konsep mulia dan memaksakannya kepada dunia,” kata Imam Khamenei.

Sebuah strategi yang telah dilancarkan oleh Israel melalui dukungan AS untuk mencari imam yang gaib membuat seseorang percaya bahwa mungkin saja ada kebenaran dalam kisah Alkitab. Di sebuah dunia yang masih mempercayai pahlawan super, mungkin masih masuk akal jika mata kita terlihat penuh dengan harapan terhadap sebuah pasukan yang akan muncul dari Khorasan membawa bendera hitam yang dipimpin oleh seseorang yang dijanjikan untuk melawan ketidakadilan.

No comments:

PENGUMUMAN

Dalam Memperjuangkan Martabat Bangsa dan Maruah Melayu
Jejaka Berharapkan Kepada Rakan-Rakan Sepanji Bersatu Demi "Amar Mak'ruf Nahi Mungkar!!"